Thursday, 22 November 2012

Siapa mulia ?


Pada suatu hari, Rasulullah dan para sahabat sedang berkumpul di suatu kawasan sambil berborak-borak dan berbincang tentang isu agama . Lalu, baginda pun bertanyalah kepada para sahabat "ya sahabat, kalian rasa siapakah yang paling mulia disisi Allah?" Para sahabat saling berpandangan lalu mereka menjawab " ya Rasulullah, sesungguhnya yang paling mulia disisi Allah itu ialah para malaikat ya Rasulullah" baginda tersenyum mendengar jawapan dari para sahabat lalu baginda pun berkata "memang benar ya sahabat, yang paling mulia disisi Allah itu ialah para malaikat. Mereka berzikir dan beribadat kepada Allah sepanjang masa, masakan pula mereka tidak mulia disisi Allah. Tetapi ada yang lebih mulia disisi Allah ya sahabat."
         
          Para sahabat terdiam. Lalu mereka menjawab lagi "sesungguhnya para nabi yang paling mulai disisi Allah ya Rasulullah" baginda tersenyum lagi. Lalu baginda berkata "Memang benar sahabat. Sesungguhnya yang paling mulia disisi Allah itu ialah para nabi. Allah mengutus mereka ke dunia dan sudah semestinya mereka adalah dari golongan yang mulia. Tetapi bukan itu jawapannya ya sahabat. Sesungguhnya ada lagi yang lebih mulia disisi Allah"

       Para sahabat terdiam lagi. Lalu para sahabat bertanya kepada Rasulullah "ya Rasulullah. Adakah kami ini sahabat mu? Adakah kami sahabatmu golongan yang mulia itu?" Rasulullah tersenyum mendengar soalan dari para sahabat. Baginda menatap satu demi satu wajah para sahabat dan Rasulullah berkata "ya sahabat. Memang benar bahawa kalian adalah golongan mulia. Kalian mulia kerana kalian sanggup berjihad dan berdakwah bersamaku sahabat. Kalian semua berdamping dengan ku. Tetapi masih ada lagi yang paling mulia disisi Allah ya sahabat"

        Para sahabat terdiam lagi. Semua jawapan yang mereka berikan adalah tidak tepat. Tiba-tiba mereka mendengar tanggisan Rasulullah. Air mata Rasulullah menitis. Air mata Rasulullah menitis jatuh kebumi. Lalu Rasulullah berkata "ya sahabat. Sesungguhnya yang paling mulia disisi Allah ialah umatku. Umatku sahabat!! Umatku!! Aku merindui mereka sahabat. Tetapi bagaimana jika mereka merindui ku pula? Sedangkan mereka tidak dapat dapat menyentuh dan melihatku? Mereka beribadat dan makin merinduiku serta berselawat kepada ku meskipun mereka tidak dapat melihatku. Mereka meyakini dengan agama yang ku bawa meskipun mereka tidak dapat berdamping bersamaku sahabat. Mereka tidak seperti kalian semua. Kalian dapat berdamping dengan ku sedangkan mereka pula sebaliknya. Aku merindui mereka sahabat!! Aku merindui umatku!! Umatku lah yang mulia disisi Allah ya sahabat" Air mata Rasulullah mencurah lagi. Para sahabat juga menitiskan air mata tatkala mendengar rintihan Rasulullah itu. Sesungguhnya Rasulullah merindui kita. Rasulullah merindui kita wahai pembaca sekalian. Rasulullah merindui kita wahai sahabat!! Rasulullah merindui kita!! Tetapi adakah kita merindui baginda? Seberapa kerap kalikah kita menangis merindui baginda?  Seberapa banyakkah kita meluangkan masa untuk berselawat kepada baginda? Wahai pembaca sekalian.Ambil lah sedekit waktu untuk berselawat kepada Rasulullah s.a.w. , sesungguhnya kita umat Baginda.

No comments:

Post a Comment