Tuesday, 19 March 2013

Islam,Iman Dan Ihsan (Riwayat Muslim)


Riwayat Muslim (SOHIH)

Pada suatu hari,sedang kami duduk dalam suatu majlis bersama Rasulullah SAW, tiba-tiba muncul seorang lelaki yang berpakaian serba putih,berambut sangat hitam,yang tiada kesan bahwa ia seorang musafir,dan tiada antara kami yang mengenalinya.

Lalu ia duduk bersama Rasulullah SAW,dan ditemukan kedua-dua lututnya dengan kedua-dua lutut Rasulullah SAW serta diletakkan kedua-dua tangannya ke atas kedua-dua paha Rasulullah SAW.Lalu is berkata : Hai Muhammad! Beritahu kepada ku tentang Islam?Rasulullah pun menjawab : Islam itu mengucap syahadah-bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan Muhammad itu pesuruh Allah,mengerjakan sembahyang,mengeluarkan zakat,berpuasa pada bulan Ramadhan,dan menunaikan haji ke Baitullah apabila berkemampuan untuk ke sana.

Orang itu berkata : Kamu benar. (Umar r.a. berkata : Kami berasa hairan kepada tingkah laku orang itu,ia yang bertanya dan ia juga yang mengiyakannya.) Orang itu berkata lagi: Beritahu kepadaku tentang iman? Nabi Muhammad SAW berjawab : Kamu beriman kepada Allah,malaikat-Nya,kitab-Nya,Rasul-Nya,hari Akhirat,dan beriman kepada takdir Allah yang baik-Nya mahupun yang buruk-Nya.Orang itu berkata:Kamu benar.Orang itu berkata lagi : Beritahu kepada ku tentang ihsan? Nabi Muhammad SAW menjawab: Hendaklah menyembah Allah seolah-olah kamu sedang melihat-Nya.Sekiranya kamu tidak dapat melihat-Nya,sesungguhnya Allah sentiasa dapat melihat kamu.

Orang itu berkata lagi: Beritahu kepadaku tentang hari kiamat? Nabi Muhammad SAW menjawab: Orang yang ditanya tiada lebih mengetahui daripada orang yang bertanya. Beritahu kepada ku pula tanda-tandanya? Nabi SAW menjawab : Apabila hamba perempuan melahirkan anak tuannya sendiri,apabila kamu melihat orang yang berkaki ayam,tidak berpakaian,penggembala kambing (berbangga) berlumba-lumba membina bangunan yang tinggi-tinggi.(Kemudiannya,orang itu beredar daripada majlis tersebut)

Kemudian Rasulullah SAW berkata: Wahai Umar! Tahukah kamu,siapakah yang menyoalkan tadi? Umar menjawab : Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.Nabi Muhammad SAW berkata: Itulah Jibril a.s. yang telah mendatangi aku untuk mengajarkan kamu tentang pelajaran agama kamu.

In Sha Allah, Moga kita dapat manfaatkan sedikit ilmu daripada Hadis Imam Nawawi untuk menjadi bekalan ilmu dunia mahupun di akhirat kelak.

Saturday, 16 March 2013

Kasih Ibu Sepanjang Jalan



Alqomah merupakan seorang pemuda yang sangat rajin beribadat. Pada suatu, dia jatuh sakit secara tiba-tiba. Isterinya menyuruh seseorang memberitahu Nabi Muhammad tentang keadaan suaminya yang sakit kuat dan dalam keadaan nazak sakaratul maut.

Apabila menerima berita ini, Nabi menyuruh Bilal, Ali, Salama dan Amma melihat keadaan Alqomah. Apabila mereka sampai di rumah Alqomah, mereka membantunya membacakan kalimah Lailaaha¬illah tetapi Iidah Alqomah tidak mampu menyebutnya.

Setelah melihat keadaan Alqomah yang semakin menghampiri akhir usia, mereka menyuruh Bilal memberitahu Nabi. Apabila Bilal sampai di rumah Nabi, maka Bilal menceritakan segala hal yang berlaku di rumah Alqomah.

Lalu Nabi bertanya kepada Bilal, “Apakah ayah Alqomah masih hidup?”

Jawab Bilal, “Tidak, ayahnya sudah meninggal, tetapi ibunya masih hidup dan sangat tua usianya.”

Kemudian Nabi berkata lagi, “Pergilah kamu menemui ibunya dan sampaikan salamku. Katakan kepadanya kalau dia dapat berjalan, suruh dia datang berjumpaku. Kalau dia tidak dapat berjalan, katakan aku akan ke rumahnya.”

Apabila tiba di rumah ibu Alaqomah, ibunya mengatakan bahawa dia ingin menemui Nabi. Lalu ibu Alqomah mengambil tongkat dan terus berjalan menuju ke rumah Nabi. Sebaik tiba, dia memberi salam dan duduk di hadapan Nabi.

“Ceritakan kepadaku perkara yang sebenar tentang Alqomah. Jika kamu berdusta, nescaya akan turun wahyu kepadaku,” kata Nabi kepada ibunya.

Berkata Nabi lagi, “Bagaimana keadaan Alqomah?”

Jawab ibunya, “Alqomah sangat rajin beribadat, menunaikan sembahyang, berpuasa dan sangat suka bersedekah sehingga tidak diketahui banyaknya.”

Nabi bertanya lai, “Bagaimana hubungan kamu dengan dia?”

Jawab ibunya, “Aku sangat marah kepadanya.”

Lalu Nabi bertany, “Mengapa?”

“Kerana dia lebih mengutamakan isterinya daripada diriku dan menuruti kata-kata isterinya sehingga dia menentangku.”

“Atas kemarahan kamu itulah, lidahnya telah terkunci dari mengucap kalimah Lailahaillallah,” kata Nabi.

Kemudian Nabi menyuruh Bilal mencari kayu api utuk membakar Alqomah. Apabila ibu Alqomah mendengar perintah tersebut, dia bertanya, “Wahai Rasullullah, kamu hendak membakar anakku di depan mataku? Bagaimana hatiku dapat menerimanya?”

Nabi berkata “Siksa Allah itu lebih berat dan kekal, oleh itu jika kamu mahu Allah ampunkan dosa anakmu itu, maka hendaklah kamu mengampuninya. Demi Allah yang jiwaku di tangannya, tidak akan berguna sembahyangnya, sedekahnya, selagi kamu murka kepadanya.”

Maka berkata ibu Alqomah sambil mengangkat kedua tangannya, “Ya Rasullullah, aku persaksikan kepada Allah di langit dan kau ya Rasullullah dan mereka-mereka yang hadir di sini bahawa aku redha pada anakku Alqomah.”

Kemudian Nabi mengarahkan Bilal pergi melihat Alqomah sambil berkata, “Pergilah kamu wahai Bilal, lihat sama ada Alqomah dapat mengucap La ilaha illallah atau tidak.”

“Aku khuatir, kalau-kalau ibu Alqomah mengucapkan itu semata-mata kerana pada aku dan bukan dan hatinya,” sambung Nabi.

Apabila Bilal sampai di rumah Alqomah tiba-tiba terdengar suara Alqomah menyebut, “La ilaha illallah.”

Lalu Bilal masuk sambil berkata, “Wahai semua orang yang berada di sini. Ketahuilah sesungguhnya kemarahan seorang ibu menghalang Alqomah dari mengucapkan kalimah La ilaha illallah. Dan kerana redha ibunyalah maka Alqomah dapat menyebut kalimah syahadat.” Maka matilah Alqomah pada waktu sebaik sahaja dia mengucap.

Apabila Nabi sampai di rumah Alqomah, mereka segeralah mandi dan kafankan lalu disembahyangkan oleh Nabi. Sesudah dikuburkan maka Nabi berkata sambil berdiri dekat kubur, “Wahai sahabat Muhajirin dan Ansar. Sesiapa yang mengutamakan isterinya daripada ibunya, maka dia dilaknat oleh Allah dan ibadat fardu dan sunatnya tidak diterima Allah.”